Jumat, 11 Januari 2013


RESUME

 T A S A W U F

faktor-faktor yang mempengaruhi
akhlak manusia


“Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Ilmu Tasawuf”
 





Oleh :
HANDAYANI
BP 310. 006


Dosen Pembimbing :
Drs. ADITIAWARMAN AD. M. Ag
EL-KAIRATI, MA

JURUSAN PERBANDINGAN MAZHAB DAN HUKUM ( PMH )
FAKULTAS SYARI’AH
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI ( IAIN )
IMAM BONJOL PADANG
2010/2011
BAB I
PENDAHULUAN

Kajian tentang akhlak memang sudah ada sejak lama sebelum Islam datang, sudah banyak para ahli yang berbicara tentang akhlak .
Banyaknya perilaku yang muncul ditengah-tengah masyarakat.
Ada  tiga aliran yang menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi akhlak di antara:
·         Aliran Nativisme
·         Aliran Emperisme
·         Aliran Konvegensi
Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan akhlak menusia yakni lingkungan kebiasaan dan pendidikan.

 05, Januari 2011        

Handayani                        







BAB II
ISI
Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pembentukan Akhlak

A.    Aliran-Aliran Yang Membicarakan Faktor-Faktor Pembentukan Akhlak.
Banyaknya prilaku yang mnucul ditengah masyarakat, seakan ikut memotifasi paara ahli mengetahui apa sebenarnya faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan akhlak manusia. Tiga aliran yang menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan akhalak.

1.      Aliran Nativisme

Faktor yang paling dominan mempengaruhi pembentukan akhlak seseorang adalah faktor daridalam diri manusia yang bentuknya dapat berupa kecendrungan terhadap sesuatu yaitu faktor keturunan.
Manusia lahir kedunia ini memiliki kapasitas dan kualitas yang tidak sama. Seseorang yang lahir dari orang tuanya yang kuat akan memiliki tubuh dan tenaga yang kuat juga sebaliknya.
Aliran ini lebih menonjolkan sifat bawaan yang dibawa oleh seseorang anak dan tampaknya kurang menghargai dan memperhitungan peranan pembinaan, pendidikan, dan pengajaran serta lingkungan.

2.      Aliran Empirisme

Memiliki pendapat yang bersebrangan dengan aliran Nativisme, faktor yang paling dominan mempengaruhi pembentukan seorang anak adalah faktor dari luar, yakni lingkungan social, pendidikan, dan pengajaran.
Dari faktor bawaan orang tua , tidak didapat tanpa usaha dari sianak. Dalam kehidupanya dan dari lingkungan, interaksi orang-orang disekelilingnya. Anak yang dilahirkan dari orang tua yang cerdas kenyataanya lemah dibidang akademik.[1]
3.      Aliran Konvegensi
Aliran ini membahas tentang penggabungan kedua aliran sebelumnya. Pembentukan akhlak seseorang dipengaruhi oleh dua faktor yaitu internal dan eksternal.

B.     Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pembentukan Akhlak Manusia
1.  Lingkungan (milieu)
Lingkungan  adalah sesuatu yang meliputi tubuh yang hidup, tanah, dan udara. Lingkungan adalah sesuatu yang melingkupi manusia dalam arti yang seluas-luasnya. Asfek-asfek lingkungan yaitu, negeri, lautan dan masyarakat.
Lingkungan dibagi dua macam:
·         Lingkungan Alam.
Faktor yang ada disekitar manusia yang ikut mempengaruhi dan menentukan tingkah laku seseorang.contoh seseorang dilahirkan dan dibesarkan dalam lingkungan alam tanah besar akan mencetak wataknya menjadi keras, kuat dan tidak mudah menyerah.
·         Lingkungan Pergaulan
Dapat dibagi menjadi beberapa faktor:
Ø  Lingkungan dalam rumah tangga, lingkungan ini sangat mempengaruhi akhalak anak karena lingkungan yang pertama sekali yang dimasuki adalah lingkungan ini. Anggota keluarga seperti: Ayah, Ibu, Kakak, Adik, dan lain-lain.
Ø  Lingkungan sekolah, setelah anak memasuki usia sekolah maka ia akan dihadapkan pada lingkungan baru, teman-teman baru, suasana baru, materi palajaran yang baru.
Ø  Lingkungan  yang bersifat umum ini adalah lingkungan masyarakat luas. Bilaseseorang yang hidup dalam masyarakat yang tertip teratur, maka ia akan ikut menjadi tertib dan teratur.
Dewasa ini banyak remaja yang terjerumus dalam pergaulan bebas dalam hal ini perlu perbaikan dalam.
o   Menigkatkan  keharmonisan keluarga.
o   Membina lingkungan sosial yang sehat.
o   Menyeleksi media masa.
o   memberikan soeri tauladan yang baik.[2]
2.      Tabiat (Kebiasaan).
Kebiasaan adalah perbuatan yang terus diulang-ulang sehingga mudah dikerjakan. seperti: berjalan, berpakaian, berpidato, dan lain-lain.
o   Kesukaan hati terhadap sesuatu pekerjaan.
o   Penerimaan kesukaan it yaitu akhirnya menapkapkan perbuatan yang diulang-ulang.
Ø  Fungsi kebiasaan.
·         Memudahkan  perbuatan.
Contoh: Berjalan itu adalah latihan yang berat. Semua kita belajar berjalan. Dalam berbicara kita menghabiskan waktu yang cukup lama untuk mempelajarinya dengan menggunakan kerongkongan, lidah, langit-langit, dan bibir.
·         menghemat waktu dan perhatian.
Perbuatan yang diulang-ulang atau kebiasaan akan dapat dilakukan dalam waktu yang lebih singkat dan tidak terfokus dalam perhatian yang banyak.
Ø  Perubahan Kebiasaan.
·         Berniat sungguh-sungguh.
·         Jangan menyalahkan diri bila ada perbuatan yang baru.
·         Carilah waktu yang tepat untuk meluruskan niatmu.
·         Jagalah dirimu dari kekuatan menolak dan peliharalah agar selalu hidup dalam jiwamu.[3]

3.      Pendidikan

Pendidikan sangat besar pengaruhnya terhadap perubahan perilaku akhlak seseorang. Sebelumnya kita belum banyak tahu perhitungan, setelah memasuki jenjang pendidikan sedikit benyak mengetahui. Kemudian dengan bakal ilmu tersebut kita dapat memiliki wawasan luas dan diterapkan dalam tingkah laku ekonomi. dan tenaga pendidik harus propesional dalam bidangnya. Agar dapat memberi wawasan materi, mengarahkan dan bimbingan anak didiknya dengan baik.
Lingkungna sekolah dalam dunia pandidikan merupakan tempat bertemunya semua watak. Ada  anak yang nakal, berprilaku baik dan sopan dalam berbahasa dan sifatnya, pandai dalam berbicara, dan berinteraksi sesamanya.[4]



















BAB III
PENUTUP

I.                   Kesimpulan
Ada  tiga aliran yang menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi akhlak di antara:
·         Aliran Nativisme
·         Aliran Emperisme
·         Aliran Konvegensi

Yang mempengaruhi pembentukan akhlak:
·         Lingkungan (milieu)
Lingkungan  adalah sesuatu yang meliputi tubuh yang hidup, tanah, dan udara. Lingkungan adalah sesuatu yang melingkupi manusia dalam arti yang seluas-luasnya. Asfek-asfek lingkungan yaitu, negeri, lautan dan masyarakat.

·         Tabiat (Kebiasaan).
Kebiasaan adalah perbuatan yang terus diulang-ulang sehingga mudah dikerjakan. seperti: berjalan, berpakaian, berpidato, dan lain-lain.











DAFTAR PUSTAKA

Zahruddin, pengantar studi akhlak, jakarta: raja grafindo persada, 2004
Hamzah ya’cub, opcit
Abuddin Nata, opcit


[1]abuddin Nata, opcit, hal. 166
[2]ibid, hal. 167
[3]Hamzah ya’cub, opcit, hal. 63
[4]zahruddin, pengantar studi akhlak, (jakarta: raja grafindo persada, 2004), hal. 95 

0 komentar:

Poskan Komentar